Jumat, Juli 25, 2008

separuh nafasku terbang bersama dirimu

Sore ini bener-bener ngerasa drop banget deh, ilang semangat, begitu dapet kepastian kalo si lappie cayank mesti rawat inap di BEC minimal untuk 2 hari ke depan. Sejak tadi pagi si lappie ga bisa dinyalain, dengan gejala lampu indikator ON-OFF nyala, tapi lampu indikator POWER gak nyala sama sekali. Udah coba-coba lepas batere tetep gak ngaruh. Layar blank sama sekali, BIOS pun tampaknya gak sempat terakses, jadi makin bingung masalahnya di mana. Akhirnya dengan berat hati si lappie saya titipin di BEC, gatau untuk berapa lama, mereka bilang sih untuk diagnosis awal memastikan masalahnya saja butuh sekitar 2 hari. Ugh!

Harddisk tetap saya bawa, soalnya semua file kerjaan+kuliah ada di sana. Tapi gak guna juga sih, soalnya hampir semua kerjaan itu butuh software yg spesifik banget yg jarang ada di kompie laen di comlabs. Aduh padahal sekarang lagi banyak deadline pula! ARGH! Yah, dengan lesu saya kirim SMS ke beberapa orang minta penangguhan ini-itu, karena begini-begitu, mohon dimaklumi. T_T

Sekarang, di depan komputer di ruang pojok ini. bingung mau ngapain. Baru kerasa banget kalo ternyata selama ini saya udah sangat bergantung ke lappie cayank. Yha kalo diitung-itung, sehari rata-rata bisa ngabisin 12-16 jam berdua. Dan itu udah berlangsung selama kurang lebih 3 tahun terakhir. Okeh, coba ambil hikmahnya aja deh. Selama gak ada si lappie berarti berat tas punggung saya berkurang 3 kiloan, hohoho hidup jadi lebih ringan. Dan masih dapet tambahan slot kosong 12 jam yg bingung mo dipake ngapain, berasa jadi pengangguran deh...

Tapi tetep.. Rasanya hampa.. Bingunk.. Bengonk.. Tanpa kamu... O_o
Lappie, cepet sembuh yhaaa..

nb: ini pertama kalinya ngepost blog bukan dari lappie cayank lhooo. so what gitu loh? hahaha, kykny ini postingan di blog ini yg paling autis deh. ah peduli teuing. stres gw.

Rabu, Juli 16, 2008

are you creative enough?

Alkisah ada sebuah gitar yang sudah hampir seminggu ini terlantar di ruang pojok. Penyebabnya karena senar pertamanya putus. Waktu itu ada seorang oknum yang ga sengaja mutusin senarnya saking semangatnya genjrang-genjreng. Dia langsung berencana bakal ngeganti senar yang putus tsb dengan senar baru. Selama kurun waktu seminggu ini, banyak orang yang sudah pegang-pegang gitar tsb untuk sekedar iseng. Dan begitu menyadari ada 1 senar yang putus mereka hanya mengeluh seadanya tanpa memberi solusi, selain manas-manasin si oknum supaya cepat-cepat ganti dengan senar baru biar ruang pojok gak sepi lagi.


Sore ini, ketika saya lagi iseng-iseng megang gitar tsb, ngerasa ada yang aneh. "Lho kok senarnya udah ada 6 lagi?". Ternyata memang benar gitar tsb sudah berfungsi normal dengan 6 senar, dan tanpa perlu menggunakan senar baru. Gimana caranya? Setelah dilihat dengan lebih teliti, terlihat bahwa senar ke-1 yang tadinya putus (dan menjadi lebih pendek) dikaitkan ke kaitan untuk senar ke-4. Hahaha, bener-bener kreatif ni anak yang bisa kepikiran dengan ide kayak gini. Thx yak, ruang pojok jadi rame lagi nih dengan gegenjrengan gak jelas. ^^


Hmmm, sore ini dapet pelajaran menarik tentang kreativitas. Dari sekian banyak orang yang melihat ada masalah senar gitar ini, hanya satu orang yang kongkrit dan kreatif sehingga bisa jadi solusi. Ternyata sering kali kita terlalu terpaku pada pakem yang biasa-biasa aja, dan nerimo apa adanya.

Selasa, Juli 08, 2008

extension tube atau reversed lens?

Hohoho, akhirnya pesenan reverse ring adapter saya nyampe juga. Udah lama nyari-nyari barang ini dan baru seminggu yang lalu nemu orang yang jual di bursa FN. Reverse ring adapter digunakan dalam fotografi makro untuk memposisikan lensa dengan arah terbalik sedemikian sehingga jarak fokusnya menjadi lebih dekat dan dapat menghasilkan perbesaran tertentu. Jadinya urutan pemasangan menjadi: body - reverse ring adapter - lensa yang dibalik.


Oiya, pada postingan sebelumnya saya juga udah nyobain foto makro dengan menggunakan extension tube. Kalo dengan menggunakan cara tsb, lensanya tidak perlu dibalik.


Untuk membandingkan bisa sampai segimana sih perbesarannya, saya motret koran dengan lensa 18-55mm tanpa dibalik. Pada focal length 55mm dan jarak fokus sedekat mungkin dengan objek (sekitar 15-20cm) menghasilkan gambar seperti ini.


Jika menggunakan lensa yang sama namun dibalik posisinya (dengan menggunakan reverse ring adapter), gambar yang dihasilkan seperti gambar di bawah ini (focal length 55mm) dan gambar setelahnya (focal length 18mm).



Pada 2 gambar terakhir, perbesaran objeknya relatif tidak terlihat ada perbedaan. Yang berbeda adalah pada saat proses pengambilan gambarnya, jika kita menggunakan focal length yang lebih pendek, membutuhkan jarak dari lensa ke objek yang lebih pendek pula. Makanya pada foto terakhir terlihat bayangan dari lensa yang terkena flash karena terlalu dekat dengan objek.

Kembali ke judul postingan ini, jadinya mending pake cara yang mana yha untuk fotografi makro, extension tube atau reversed lens? Kalo kata saya sih dua-duanya sama-sama ribet, soalnya jarak lensa dengan objeknya harus sangat dekat, susah donk kalo pengen motret kupu-kupu atau lalat. Apalagi dengan menggunakan kedua cara tersebut, fitur autofocusnya jadi gak berfungsi. Fyuhhh tangan gak boleh goyang deh, ato kalo sempet sih mending pake tripod. Duuuuh, jadi keracunan pengen beli lensa makro, hohoho~ ^O^